Ibu2 tukang ikut campur!! Sial…=3=(bab1)

Kenapa tulisannya bab1?? Karena ada lanjutannya… nah, ini yang kejadian tgl 30 Juni 2010

Nah, begini awal mulanya…kan anak2 di gangq pada maen sembunyi- sembunyian(g ngerti gang?? Okeh, komplek rumah…kurang keren juga??! Okeh perumahan…kegedean??! Kampung daah…pilih2..!! tapi, sembunyi2 an ngerti kan?) sebenarnya berjalan dengan lancar saja pada awalnya sampai seorang anak berinisial H ngejek anak berinisial C dengan kata ‘Idiot’

Tau2 ibu-nya si C muncul sambil bilang ‘enake ngatain anak orang ‘IDIOT’!! Emange kamu pinter??’ dengan nada yang bisa kalian praktekkan sendiri dengan berbagai cara, yang jelas g sambil sumringah.

Benernya aku g tau kalo ada kejadian kayak gitu sampe si C lapor ke aku(maklumlah, saya ‘bocah’ paling tua disini dari segi umur)

“Mbak, tadi lho si H ngelokno aku ‘Idiot’! terus dimarahi ma ibu-ku…” dengan nada yang g sumringan, menurutku agak terganggu juga

“Lha, kenapa emange kok kamu dielokno??” soalnya saya bukan pembela pencerita dan objek yang diceritain emange..

“Tadi kan si H sembunyi di deket pohon, g sengaja aku nemu dia…emang se bukan aku yang bagian nyari, tapi aku g sengaja kok mbak nunjuk ke arahnya….terus dia ngatain aku ‘idiot’..”

“Ealah… harusnya kamu liatnya dari sudutmu donk! Kalo misalnya kamu dah susah2 sembunyi terus ditunjuk ma orang tapi bukan bagian yang nyari, emange kamu g mikir kalo orang gara2 orang tadi makanya kamu ketauan?? Apalagi si H kan badannya lumayan besar, jelaslah dia kecewa karena kamu nunjukin tempatnya!”

“Iya se mbak…”

“Wes lah, g usah dipikir…anak2 kan juga cuma guyon ngatain ‘Idiot.. ntar lagi, kalo bukan kamu bagian yang nyari, ya jangan ikut nyari… daripada kebablasen nunjuk kayak tadi!”

“Iya wes…tapi, aku g enak sama si H…soale ibu-ku ikut marah2”

Bayangkan sodara!! Anaknya sampe ngerasa g enak ma temennya gara2 ibu-nya!! Kalo aku jadi dia, aku juga malu banget tuh…aku yang maen kok ibuq yang marah2…=,=a

“Liaten ta mbak, anakku lho dielokno!! Yo tak-ilokno balik!!” nah, tau2 si ibu dah ada di sebelahku dengan bangganya bercerita

“…” males jawab…g guna!

“Anakku di-ilokno ‘idiot’ yo tak bales mbak!! ‘enake ngatain anak orang ‘IDIOT’!! Emange kamu pinter??’ gitu mbak!!”

Haduuh bu..!! Anak ibu lho g marah dikata-katain ma temennya!! Kenapa ibu yang marah2? Yaah, wajar se ibu marah kalo anaknya diejek ma temennya…tapi kan ibunya bisa ngingetin ‘Jangan ejek2an ta…g baik! Jangan diulangi lagi ya! Kata ‘idiot’ tuh cuma buat anak yang IQ-nya rendaaah banget sampe g bisa apa2..anakku lho g idiot, bodoh2 dikit lah!’ ehehe… paling g kan kalo kayak gitu g bakal ngakibatin ada yang sakit hati…dilurusin gitulah masalahnya, biar g pake kata2 ‘idiot’ lagi

Satu lagi argument yg subjektif dari saya tentang si H dan si C… “Si H tuh anak smp 1, sedangkan si C dari smp swasta yang (jujur ae ya, karena aku kurang jalan2 emang) aku bahkan g tau tempatnya dimana… brarti, dari segi standart nilai kan udah jauh…jelas pinteran si H lah..!! si ibu niih!! G liat ke kenyataan..”

Sambung lagi ke omongan ibu itu

“Padahal kan ini cuma mainan kan ya mbak!!” tetep dengan nada sok menang

NAAAAaaah!! Justru disini masalahnya!! Si ibu dah tau itu mainan dan anak2 guyonan, kenapa masih marah2 juga?? Makin g ngerti deh aku..

Baliik lagiii…

“Iya tuuh, ibu-nya si H juga kaya’ gitu!! Dia mana mau omong2an ma orang2 kayak aku?? Dia mah ngobrolnya ma orang2 berduit doang!! Padahal aku lho mbak, g pilih2…iya kan mbak!!” bedanya, si ‘mbak’ yang disebut si ibu ini kayaknya bukan aku. Tapi ibu2 muda di sebelahku yang nge-iyain aja. Entah karena pasrah, entah karena setuju…

ARGUMEN SAYA…

  1. Kenapa sekarang nge-bahas ibunya??! Masalah ada pada anak ya bu’!! g pake’ ada urusan ma ortunya!! Buktinya tuh anak mau main ma si C, brarti anaknya kan g ngurus mau berduit lebih atau berduit kurang…?? Ini nih yang aku g suka ma ibu2 jaman sekarang!! Kalo ngegosip, suka nggelambir ke yang laen2nya
  2. Haloooo??! Pernah g kepikiran kalo tuh ibu sendiri yang bikin ‘pengkotakan’ derajat duit?? Mungkin aja ibu si H sungkan ngobrol ma ibu si C karena rumahnya emang lumayan jauh (azaz keamanan, bukankah kita selalu merasa lebih aman kalo ngobrol ma orang yang dah kita kenal baek??wajar dong kalo gitu..). atau ibu si H ini agak introvert kayak Nobek!! Pilih2 yang dah kenal deket aja, sungkan ngajak omong orang baru (lagi2 azaz keamanan n kenyamanan)
  3. Bukankan ibu si C sendiri yang dengan bangganya berkata kalo dia g pilih2 temen?? Kalo gitu, ajak ngomong aja tuh ibunya si H… atau ibu C sendiri sungkan masuk yang bukan grupnya?? Ciih, itu mah sama aja bikin pengkotakan baru ‘akrab ma enggak’! iya g sih??

Naah, sekian argument saya…apa terlalu egois? Bisa jadi.., tapi kan aku bicaranya pake otak ’dikit’, g pake insting kehewanan…=m=

Pada akhirnya si H pulang kerumah gara2 takut dimarahi… tuuuh kan!! Bikin anak orang takuut!! Harusnya jangan dibentak dong!! Padahal si H ini sepengetahuanku anaknya baek banget koq ma orang laen, karena terbukti dia g pernah melakukan sapaan khas anak Surabaya yaitu JA***K. kasian ya si H ma si C…ibu-nya si C berlebihan se. Dia cuma mikir perasaannya sendiri, membela anaknya tanpa tau kalo si anak juga g mau dibela dengan kata2 kasar yang g mikirin posisinya si H

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s