PKL Klinis: (1)… Berangkat dan nyampe

Huaaah!! Hari ini, tgl 11 juni 2010 bakal ada PKL buat anak klinis kelas C..^^ bayangkan betapa senang hati anak2 psikologi yang bakal pulang kampung ke rumah dhewe. Berubung dosen pembimbing tercinta bilang kalo kita harus udah nyampe jam9, anak2 ngerencanain kalo jan stengah8 kita dah harus ngumpul di gazebo….

Dengan penuh niat tapi penuh rasa males juga, berangkatlah diriku menunggu sang tumpangan tersayang…BEMO… setelah jalan dari rumah ke DTC (jauuh ternyata!! G ada yang pengen nganterin aku taa ke kampus??) bemo yang dinantipun lewat jam7 lebih. Biarpun ngumpul (janjinya) jam stengah8, aku berani jamin di kampus yang ngumpul on time jam stengah8 cuman segelintir bocah yang bahkan jumlahnya bisa diitung pake jari tangan kanan thok..==a

Firasat saya benar saudara.. begitu nyampe di gazebo psikologi, sepiiii…mamriing…senyap… cuman ada satu makhluk yang dateng kepagien gara2 sumber terpercayanya bilang kalo ngumpulnya jam7 (padahal pas aku nyampe jam 8 kurang 15, tuh sumber juga belum keliatan batang pantatnya)

Anak2 baru ngumpul semua jam tengah9…dan akhirnya aku, Grace, Beta, Ernestine dll numpang di mobilnya Quindhira. Untuk pertama kalinya dalam sejarah kehidupannku aku dibilang kecil!! Heboh banget g se?! anak dengan tinggi 157(bisa kurang bisa lebih) dengan berat sekitar 52(mungking g kurang tapi bisa lebih) dibilang kecil?!!? OH MY GOD! It’s a miracle…

Pas nyampe sana, Quindhira pengen ke kamar mandi n ditemenin ma anak2 soale dia takut di MENUR tercinta ini dia diculik ma pasiennya. Ada beberapa skenario yang bisa kususun ma otak jeniusku..

  1. Diculik pasiennya trus almamaternya dicolong. Jadi tuh pasien nggabung ke tempat kita dengan wajah bercahaya dan ikut kembali ke kampus B Unair dengan selamat, sementara korbannya disangka pasien dan diseret paksa ma susternya gara2 dikirain mau kabur “Hayooo! G boleh kabur ya dhek, sana kembali ke bangsal..”
  2. Disangka suster ma pasiennya. Bayangin aja, ini kan rumah sakit jiwa g mungkin pasiennya orang waras. Mungkin aja kita kebetulan pake baju putih dan disangka suster trus ma pasien itu kita dituntut harus nganterin dia balik ke bangsal. Halooo! Bisa kesasar tuh suster dadakan kalo ditanggap tiba2 ma pasien kumat itu..
  3. Disangka pasien ma pihak rumah sakit. Mungkin saja terjadi! Amat sangat mungkin sekali terjadi malah! Ini kan rumah sakit, g mungkin g pernah ada kasus pasien berusaha melarikan diri. Dan pihak RS pasti dah mengantisipasi kemungkinan para pasien mencoba kabur dengan jalan nyolong almamater dan pergi bergabung dengan anak psikologi yang notebene wajahnya g meyakinkan semua. Bisa2 ada kejadian “Heeh tunggu!!! Jangan coba2 kabur ya dhek! Saya tau kamu pasien sini! Dapet darimana nih almamaternya!! Sini berikan saya. Saya carikan yang punya! G boleh ya dhek ngambil almamater orang…”

Karena aku juga digeret Grace ke kamar mandi, maka ikutlah saya disusul oleh Fanani dan Bang Fedi. Pas si Quindhira masih di kamar mandi (heran nih, kok anak2 bisa nemu tuh kamar mandi ya? Apa mreka pernah maen kesini sebelumnya??!). Dari kejauhan tampak ada bapak2 pake baju biru dengan tampang meyakinkan melirik ke arah kami. Pertamanya, kami berasumsi kalo toilet yang kami jamah ini g boleh dipake karena tulisannya memang toilet karyawan soalnya anak2 juga gmw masuk toiletnya pasien

“ya iyalah gmw! Kan pasien disana gangguan semua, bisa2 mereka cebok pake aer wc atau melakukan hal yang aneh laennya” ini argument nenek, aku jadi semakin menduga kalo dia pengalaman pernah masuk ke Menur.

Trus, tuh bapak2 mulai dah berjalan perlahan mendekai kami ber5….

“Hayoo koen Kum..!! Orang gila koooen…” bisik Fanani si sebelahku

“Hush! Jgan keras2, ntar kita malah diculik gimana??” ya iyalah aku takut. Kalo tuh orang tiba2 kumat n nggebukin aku gimana?? Sejauh yang aku tau, g ada orang gila yang mau diejekin orang gila dengan suka rela..mreka pasti jawab “aku g gila yo! SIALAN..” g pernah aku nemu ada orang gila yang jawab “Heeh! Kok kamu tau aku gila!! Pinter baget kamu dhek!! Mau jadi paranormal g?”

“Bukan2 Kum, aku bo’ong kok..” kata fanani sambil cengar-cengir

“Bukan Fan!” kecurigaanku g semakin menurun, malah semakin menjadi. Pasalnya tuh bapak2 ndeketin dengan cara yang mencurigakan. Soalnya dia diem aja g teriak2 ‘Heh! Ga pake’ ya kalian menunaikan tugas mulia di kamar mandi itu!!!’ apalagi dengan mataku yang tajam disaat genting begini, keliatan kalo di baju orang itu ada tulisan RSJ menur GELATIK. G mungkin ada orang dengan nama gelatik dengan bangganya ngukir namanya dibawah tulisan RSJ Menur!! ITU PASTI NAMA BANGSALNYA, DASAR FANANI..!!!

Setelah berhasil ngedeket sampe kira2 berjarak 4 meter dari kamu. Tuh bapak mulai buka mulut…

“Minta 1000 dong..”

HEAAAAAH!!! Buset dah..langsung dah kami bilang g punya n lari ngampiri anak laen dengan ninggalin Quindhira

“Bye bye dir?? Semoga kau selamat”

Tapi aku g bo’ong kok ke bapaknya…kan emang duitku cuman 20ribuan di saku..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s