PKL Klinis: (3)…Wawancara yang (tidak)berharga sekali!!

Wuhuuiii!! Ada praktek wawancara juga lho di PKL ini!! Benernya nih hasil wawancara bakal ditulis di laporan PKL Klinis ntar…gmana isi wawancaranya?? G kebayang deh ‘asiknya’

Nah, kloterku yang niatnya mau dibagi jadi 5 kelompok akhirnya dijadikan 4 kelompok gara2 kursinya g cukup…lalu tiba2!!!

Jajajajang…jeng jeng!! Muncullah 4 orang berpakaian ala bangal RSJ…dan lebih kebetulannya lagi, yang kami wawancarai adalah manusia dari bangsal GELATIK (gelatik oh gelatik! Dendam apa kau padaku?) berhubung aku g ada ide pertanyaan, jadi yang tanya kebanyakan Ernest ma Merry…

Pertannyaan pertama: namanya siapa pak?? XXXXX…(bukannya niat nyensor, tpi aku lupa namannya)

Pertannyaan kedua: orang tua bapak masih utuh g? nggak, tinggal ibu aja. Bapak dah meninggal dari saya kecil…(Oooo, gituu)

Pertannyaan ketiga: ibu kerja apa pak? JUALAN ANAK KECIL DI DEPAN RUMAH, Trus JUAL TEMPURANNYA….!!!! (OH MY GOD??Watashi no kamisama!!? Mein Got!! Ya Tuhaan…!!)

Pada saat seperti ini, aku kagum ma otak manusia (perhatian: spekulasi di bawah ini cuman terjadi dalam hitungan seper sekian detik)…

HAH!! Jadi sekarang jualan anak kecil alias human trading dah legal ya??! Aku mau ikut jualan ah!! Huaaah!! Jual tempuranya juga??! Tuh anak kecil kalo g laku dijual trus dimutilasi n diolah jadi tempura??! Oh My God! Suku Aztec balik lagi!! BTW, gimana rasannya ya tuh tempura anak kecil?? Enak kagak??! Pengen coba aaah!! Tapi ntar kena UU tentang kanibalisme…*emang ada ya??

Aah, jgn2 maksud bapaknya jualan boneka anak kecil ma jual tempura…

Pertannyaan keempat: kenapa bapak dibawa ke sini? Gak tau…

Pertannyaan kelima: siapa yang bawa bapak kesini? Istri saya

Pertannyaan keenam: kenapa dibawa kesini ma istri bapak? Soalnnya saya gak mau minum obat

Pertannyaan ketujuh: memang kenapa kalo bapak gak mau minum obat? Kalo gak minum obat, saya bisa diem terus…g mau ngapa-ngapain…

Pertannyaan kedelapan: brarti obatnya kan memang harus diminum. Kenapa bapak gak mau minum? Saya g mau aja…

Pertannyaan kesembilan: kenapa gak mau? Gak tau mbak…

HUAHAHAHAHAHA!!! Langsung dah dapet premonition kalo nilai KLINISku bakalan reot… mana mungkin di laporanku ditulis

gak tau bu! Saya gak tau apa2…orang sakit jiwanya juga g tau apa-apa? Lalu apa yang bisa saya sampaikan jika tak ada satu halpun yang sekirannya saya ketahui..???

ntar dosennya jawab

Saya juga tak tahu menahu tentang nilai anda sodara…jika nilai sodara tak definisikan, apalah yang hendak saya sampaikan

Lalu dengan sepenuh hati, sayapun mengadu pada bapak professor yang ganteng dan tinggi tadi..

“Pak, orang tadi sakit apa ya?? Kok jawabannya gtw semua…”

“Lho, kan justru kamu yang harus cari tau dari wawancara tadi…berarti tanyamu kurang lengkap!” kata bapak yg g jadi tak anggep ganteng tadi..

“Eee?! Kok gitu..” berhubung saya tidak dapat menerima jawaban dari bapak yg ex-ganteng

“Lho, kan kalian sudah diajari tentang macam2 gangguan jiwa! Kenapa tanya saya?” ujar bapaknya dengan wajah bingung campur pede

“Dapet, tapi cuma sekilas…” jawab Grace yang ikut nyimak

“Kalian tahu Waham itu apa? Halusinasi?! Ilusi? Dll??” bapak ganteng mulai bingung

GAK TAU…” jawab ku, Ernest, n Grace

“Lho!! Kalian ini semester berapa se?” bapaknya mulai mendeteksi tanda2 ketidakberesan pada wajah kami

SEMESTER2…” yang lagi2 dijawab bareng2

“Jenis2 intervensi?” tanya bapak itu lagi

Sekilas…” dengan penuh keraguan

“Lha, trus ngapain kalian disini?” dengan pandainya sang professor bertannya

Gak tau pak?! PKL Klinis kayaknya…” jawabku dengan tak kalah ‘pandainya’

Habisnyaaa!! Kenapa bapaknya tanya aku??! Kan aku juga gtw kenapa digiring kemari oleh bapak ibu penaggung jawab mata kuliah…dengan pengetahuan yang minim, keingintahuan yang besar, namun menyadari bahwa ketidak tahuan yang besar juga membekali kami dengan kemlongoan yang tiada taranya…

Naaah, sang bapak tinggi gantengpun bingung pas kita jelasin kalo kita juga harus bikin laporan…

“Kalo kalian kesini g ada dasarnya n gak tau apa2, kalian mau ngelaporin apa??”

“Entahlah pak!! Kayaknya saya bisa ngeramal nilai klinis saya…” jawabku g jauh beda ma orang gangguan jiwa yang barusan ku dengerin wawancaranya (berhubung aku cuma menyimak dan merekam dengan baik dan benar)

“HAH??” bingunglah si bapak

“Pasti suram nilai saya pak…=,=” jawabku pasrah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s