Kesialan nenek menular!!!

Lalalalalala…^u^yang kumaksud kesialan itu bukan tipe “Udah jatuh, ketimpa tangga, trus masuk selokan yg ada pipis guguknya”…

Kesialan yang ku maksud lebih pada ‘SIAL’ yang berkutat di angkutan umum sejuta umat di SBY…BEMO!!

Sudah pernah kubahas sebelumnya kalo’ aku g berani *sama sekali* buat yang namanya nyetir motor sendiri. Mau tuh motor bebek, motor cowok, MIO atau bahkan motor waria sekalipun…biar tuh motor mereknya Suzuki, Yamaha, Merci, Ferrarri ataupun sampai merek Bimoli ataupun Sunlight. Aku tetep keukeuh g mau nyetir sendiri tuh motor.

Karena yang kureview dari kelakuanku sehari2… Kuma, di jalan yang halus rata n g berbatu aja bisa kepleset atau kesandung dengan jayanya… apalagi kalo nyetir motor sendiri yang notabene tingginya menghasilkan sisa jarak sepersekian senti antara jemari kakiku dengan aspal jalan… Kalo nubruk tembok atau pohon sih masih mendingan, lha kalo nabrak orang gimana?? Udah merugikan khalayak ramai, harus ganti rugi pula!!! Males banget..=,=

BEMO, adalah tunggangan muliaku dari masa ke masa. Dengan berbekalkan duit mepet, bisa sampe rumah dengan cukup selamat asalkan g sebemo ma orang2 yang extra-ordinary…

Nah, yang extra-ordinary ini yang bakal ku bahas di postingan ini..^^ bukan cuma orang2 yang extra-ordinary, tapi lebih tepatnya MAKHLUK EXTRA-ORDINARY!!

Si nenek ini, konon katanya *sambil bersila ala kelinci pendongeng* dia pernah sebemo ma makhluk2 ‘luar biasa g jelasnya’ ini

Di awali dengan waria keriput, mas2 yang g bakal noleh kalau g dipanggil ‘mbak’, seekor monyet kelaparan dengan pelatihnya yang dibawah umur, orang gila, sampe kodok…

Dulu aku emang pernah sebemo ma 2 orang waria, yang mangkalnya lumayan pagi…yaitu jam 7 pagi!! Mereka memulai pembicaraan seperti biasa

“Gimana jeng kabarnya?”

“Baik bangeet!! Loe masih inget ma Angel g sih?”

“Masih dunk…napa lagi nih si Angel?”

“Katanya sih selingkuhannya dulu mau ngajak balikan lagi”

………eeerrr……

Bukan dunia saya..=,= *memutuskan untuk pura2 g ndengerin*

N pernah juga sebemo ma orang gila…yang hebohnya, hari itu aku sebemo ma nenek!!..>,<

Si Orang yang tidak cukup waras itu (g sopan ah kalo ngomong ‘Orang Gila’ >u<) naik pas bemo P *jurusan karangmenjangan-ketintang* di daerah sekitar SMP 12 Surabaya.

Pas dia naek, dia terlihat seperti pengamen waras pada umumnya… muka kucel n bawa ecek2 buat ngamen. Hebatnya, sedetik setelah dia menapakkan kaki di Bemo…dia mulai berkicau

“Sialan pek!! Utange lho g dibayar2…jarene aku ntar dipulangin malem, ternyata aku dipulangin pagi!!!”

*Hoo…dia habis di’usili’ pacarnya kah?? Moment disaat aku masih positif thinking n mencoba percaya bahwa dia adalah orang yang waras*

“Utange lho bla bla bla bla………wingi lho bla bla bla!!! Awas yo arek iku!! Bla bla bla ya kan mbak” sambil memandang ke arahku #memalingkan wajah karena merasakan sesuatu yang tidak beres, pura2 g ndengerin#

Merasa g direken oleh makhluk ‘sejawatnya’, dia mencari korban laen…,yaitu ibu2 yang duduk disebelahnya. Sambil terus mengomel soal utang, anak, pacar gelap dll…=,= si ibu yang duduk manis di sebelahnya g bisa ngomong apa2…,berusaha ngeliat ke arah ‘suspect’ aja nggak *tampaknya si ibu ini takut diterkam*

Tiba2…

Ketika si bemo udah berjalan lumayan lama n masuk daerah jagir, hampir ke wonokromo……mbak2 g begitu waras tadi mengeluarkan kepalanya dari jendela dan berterian dalam kemacetan

“Heh!! Sopo sing gendheng?? aku g gendheng yoo!! yo koen iku sing gendheng!! Awas koen!! Sinio takpatenane” *takpatenane = bhasa g gaul untuk bilang tak bunuh*

IH WAW!!!!! Sekejap itu pula-lah aku langsung nyadar kalo mbak2 itu Orang Gila!!!>o< Horror………mana mbak itu duduknya TEPAT didepanku lagi…T,T

Pas tturun dari bemo, nenek berpesan #dia emang turun lebih dulu daripada aku#

“Kum, kalo di bemo ini hampir g ada orang lain selain kamu n orang ‘itu’… pindaho duduk deketnya pak supir bemo ya!!” dengan nada memerintah ala sang nenek kepada cucunya *mungkin dia takut cucunya bakal dicuil dengan biadabb oleh orang yang dicurigai mengalami gangguan tadi*

Aku cuma bisa nge-iya-in…T,T

Pas aku turun deketnya royal plaza…*seandainya aku g berhenti buat bayar duit bemo ke bapaknya, aku pasti udah njlungup dengan elegannya… karena ‘mbak itu’ berusaha keluar bemo dengan berlari seolah menerabas semua rintangan yang ada*

Aku menemukan kenyataan bahwa……’mbak itu’ turun g bayar!!! CURANGGG!! T.T

Advertisements

2 thoughts on “Kesialan nenek menular!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s