Kelaliman Asmen (lagi?!)

Huahahahahaha!!! Tuuuh kaaaan!! Kelaliman Dosen PIO tuh emang nggak tertandingi kok. Buktinya minggu ini aku posting lagi tentang kuliah Asmen yg ‘hebohnya’ aku diajar sama Pak Ino hari ini~ #bunuhdiridikobokan

13 Okt’11, Kamis

Dengan jayanya, kelas B yang jumlah anaknya udah seipret trus berkurang BUANYAK gara2 ada yang udah berangkat buat ngospek dan anak2 yg bolos, hari ini diajar sama Pak Ino. Bayangkan!! Kelas yang jumlah anaknya nggak sampe 20 diajar sama dedengkotnya dosen PIO yang ter-killer se Psiko??!!! Betapa jelas keinginanku pura2 mati di pojokan kelas terus terbayang di kepalaku (tapi nggak jadi, takut ditendang terus diinjek dengan lalimnya)

Tapi diluar dugaan, Kelas berlangsung dengan cukup berperikeberuangan. Buktinya aku lumayan mudheng. Dan terima kasih atas kehadiran Pak Ino,… pagi itu aku nggak ngantuk sama sekali

Namun (ceileeh) memang mustahil ada pelajaran yg di PJMK-i oleh dosen PIO tidak mengakibatkan damage mental gara2 dilalimi…

Pak Ino: Persaingan antar sarjana untuk mencari kerja sebenarnya nggak jauh beda sama persaingan buat dapet pacar!! Sama2 susahnya, sama2 banyak saingannya!! Iya kan Dit? *nunjuk dita yang duduknya lumayan deket*

Dita: Eee?! Iya sih pak… *ragu2*

Pak Ino: Kamu udah berapa kali pacaran??

Dita:… … … *hening terlalu lama. Ditengarai jumlah yang harus dihitung terlalu banyak* Pokoknya lebih dari 1 lah pak…

Pak Ino: *mengalihkan pandangan ke aku yang teronggok di sebelahnya Dita tapi pas di hadapannya* Kalo kamu Kuman? Susah nggak persaingan buat ndapetin pacarmu?

Kuma: Hah? Saya pak? #bingung

Pak Ino: Iya kamu, dasar Kuman…

Kuma: Saya nggak punya pacar pak~ *buka kartu*

Pak Ino: Beneran??!!

Kuma: Iya

Pak Ino: Yakiiin~?

Kuma: Saya nggak punya pacar kok pak…

Pak Ino: Biasanya?

Kuma: Saya belum pernah punya pacar pak! #tegas *sejauh ingatanku bisa mengingat, kayaknya nggak ada =n=;*

Pak Ino: Umurmu berapa?

Kuma: Hayooo tebaak?? *njaluk ditapuk tah beruang iki?*

Pak Ino: 20!!

Kuma: Salaaah!! 19~

Pak Ino: 19 tahun durung tau nduwe pacar?!!!!! Nek kamu dadi anakku, wes taksuruh bunuh diri! Matek ae~ #culas

Kuma: *shock* Lhoooooooo??!!!!

Pak Ino: Kesenangan terbesar dunia iki pacaran rek!!! Nek gak mbok rasakno yo matek’o ae!! #jahat2theMAX

Kuma: *speechless*

Pak Ino: Kalo kamu!! Gimana? Udah ngerasain persaingannya? *nunjuk salah satu anak cewek laen*

A: Saya pak? *balik nanya, ndak yakin*

Pak Ino: BUKAN!! Bukan kamu! Sebelahmu! Aku tau nek kamu gak tau nduwe pacar! Benerkan?? #jahatnyaaa

A: Iya se pak….#pasrah

ADAAPAAAA INIIII??? KENA PEMBICARAAN TENTANG JODOH BALIK LAGIIII??? #gusar

Untung aja topik bahasannya habis itu ganti jadi “mengenali budayaIndonesia”. Dan aku baru sadar kaloIndonesianggak punya sesuatu yang bener2 khas negara sendiri…yang ada malah bermacem2 benda2 khas daerah masing2…. Terlalu kaya rupanya tidak baik, jadi kayak nggak punya budaya negara…

Pak Ino: Kamu orang asli mana? Jawa ta? *nunjuk Dita*

Dita: Palu pak

Pak Ino: Kalo kamu Kuman, kamu orang Jawa??

Kuma: He?! *kaget, balik nanya* Iya!

Pak Ino: Kalo Kamu?? Jawakan?! *ngeliat ke anak yang duduk disebelahku*

C: Iya pak *grogi.net*

Pak Ino: Tau artine WASIS?

C: Nggak tau pak~

Setelah memastikan ke anak2 sekelas dan nggak ada yang tau, akhirnya Pak Ino protes ke anak2 yang asli Jawa tapi nggak bisa KROMO ALUS (maap pak, aku bisanya katakana-hiragana…gimana donk? PLAK! #dijitak orang Jawa laennya)

Trus Pak Ino ngajarin tentang Tahapan Self-Actualization ala Orang JAWA

  1. Wareg
  2. Waras
  3. Wasis
  4. Wani
  5. Wismo
  6. Widodo
  7. Weling
  8. Wangsul

Apaan tuh?? Okeh, akan kujelaskan dengan jelas ‘seingetku’. Setiap tahapannya rata2 terjadi selama 8-10 tahun

  1. Wareg = Sesuai nama tahapannya, kenyang. Terpuaskan akan kebutuhan makan, minum, dicintai, mencintai dll
  2. Waras = Jelaslah, sehat! Setelah kita ngerasa kenyang dengan tahapan sebelumnya, barulah kita mulai berpikir dan diajari tentang pentingnya menjaga kesehatan
  3. Wasis = Artinya Belajar. Setelah kita SEHAT bugar tralala, kita akan mulai mengenyam bangku sekolah (tidak dengan arti ‘mengenyam’ yang sebenarnya)
  4. Wani = Naah, setelah kita menempuh pendidikan dengan cukup tinggi. Mulailan kita mulai BERANI memulai kehidupan kita sendiri. Mulai bekerja dan membangun karir, hidup mandiri dengan kekuatan sendiri
  5. Wismo = Bukan semerta-merta punya arti cuma RUMAH. Tapi KELUARGA (not HOUSE but HOME) dimana kita memulai kehidupan bersama keluarga kita dan membesarkan anak
  6. Widodo = Berarti SELARAS. Waktu kita beranjak tua dan mulai hidup dengan menyelaraskan diri dengan alam dan lingkungan
  7. Weling = Bukan yang artinya BELING!! Tapi yang tulisannya Eling…INGAT. Di saat kita harus lebih sering mengingat Tuhan
  8. Wangsul = PULANG deh ke pangkuannya

Pak Ino: Naaah: Tahap WANGSUL ini biasanya berkisar antara 72-80 tahun. Kalo ada yang terus diatasnya, iku jenenge KESINGSAL

. . . . . . . . . . .

Kuma: KESINGSAL? Apa itu?

Pak Ino: KUMAAAAANNN!!!! Kamu nggak tau apa KESINGSAL itu?? #membahana

Kuma: Nggak tau Pak. . . .#innocent

Pak Ino: KESINGSAL iku ngene lho! Nek onok wong sing umure wes diatas 80 tapi gak matek2 iku jenenge KESINGSAL, sing liyane lho wes matek kabeh *HOOH!!Keras*

Kuma: *diem, tetep nggak ngerti*

Dita: Kum, kamu taunya pasti KETLISUT kan…

Kuma: TAUUU!! Emange sama?

Dita: Sama kum…

Kuma: Hooooo~

. . . . . . . . . .

Pak Ino: Mangkane, sekarangkanjarang ada orang yang hidup diatas 80 tahun. Soale kalo hidup diatas itu memang manusia udah jadi beban buat orang lain. Udah nggak bisa apa2! Mangkane WANGSUL…Siapa yang dirumahnya ada eyang2 yang diatas umur 80 tahun??

Beberapa anak ada yang angkat tangan…

Pak Ino: Naah!! Dikitkan?! Iku jenenge KESINGSAL… Wes ngerepoti thok kan dia. Nggak bisa ngapa-ngapain tanpa dibantu orang lain? Wes wayahe WANGSUL soale…TAPI MBAHMU OJOK DIRACUN LHO YO!! Mentang2 wayahe WANGSUL, trus mbok racun…jangan!!

Pembicaraan macam apa ini???? #mikirdalamhati

Pembicaraan unyu laen sih sempet ada beberapa, tapi IMPACT-nya nggak segalau 2 yang udah kujabarin, sisanya kayak gini:

1. PDAM: Perusahaan Daerah Air Mandi

Karena AIR PDAM sekarang nggak dipake buat Minum, semuanya beli AQUA atau CLUB dll…air PDAM sekarang cuma dipake mandi *bener juga*

  1. Perbedaan Cewek sama Cowok kalo njalanin perusahaan

Cewek: Mikir dampaknya bagi lingkungan juga. Jadi memanfaatkan SDA dengan kompensasi ke masyarakat sekitar. Contohnya: Body Shop…Buat mengambil bahanbakudi suatu daerah, dia mendirikan sekolah atau tempat pendidikan

Cowok: Mikir Profit thok. Eksploitasi habis2an. Biar Profitnya banyak!! Trus bisa nikah lagi sampe 4 kali

Penjelasan yang agak lalim,…=m=a

Pak Ino: Bolehkan nikah lagi sampe 4 kali? *memastikan*

Dita: Kalo bisa adil se nggak apa2 pak… *kayaknya udah siap jadi istri yg diper-poligami-kan*

Pak Ino: Waah, nek harus adil iki sing susah…

Dita: Kalo gitu jangan nikah sampe 4 kali pak! #bagai kaum perempuan yg terlalimi

Pak Ino: Lha yo’opo! Adilkan relatif!! Kalo kamu ngeliatnya dari sudut pandang kamu sebagai korban, se-adil apapun keputusannya ya bakal keliatan nggak adil…#masukakal!!

Anak2 cewek sekelas: Hoooo, Iya2…*selamat datang kedalam dunia PAK INO*

Naaah, ber-faedah sekali yah kuliah ASMEN hari itu~

Komplit banget!! Dari Pacar sampe Suami beristri4…=,=

Wahai calon suamiku, jangan dua-tiga-empatkan aku yaah…;;>n<;; Aku nggak mau dipoligami!!! Seadil apapun suamiku ntar, aku nggaaaaaak mau!!! #keukeuh

Walaupun kalo suamiku punya istri 4 aku bisa ongkang2 nyuruh2 para istri laennya buat ngerjain pekerjaan rumah (ketauan deh niat lalimku jadi Istri Tiri yang kejam dan malas XP) AKU TETEP NGGAK MAU!! Nggaaaaaak mauuu!!! *nggondok gulung2*

OIA!!! Aku Single, bukan Jomblo!! #teges

Advertisements

16 thoughts on “Kelaliman Asmen (lagi?!)

    • Terimakasih pujiannya #terharu XD

      Iya, mangkanya… aku juga belum sempat merasakan kelaliman Pak Ino *atau benernya kenak tapi gak kerasa ya?*
      tapi kenanganku sama Pak Ino memang kebanyakan mengundang tawa kok :3

  1. Pingback: Mengapa Saya Mengajak Menulis Tentang Ino Yuwono Segera? | Bukik Ideas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s